Tak Berkategori  

Urusan Salah Kirim Email Bikin Mendagri Inggris Mundur dari Jabatan

wartabeta.com – Menteri Dalam Negeri Britania Raya, Suella Braverman , mundur dari jabatannya. Braverman mundur usai insiden salah kirim email.

Dilansir AFP, Kamis (20/10/2022), Braverman mengundurkan diri pada Rabu (19/10) waktu setempat, saat Perdana Menteri Liz Truss didesak mundur oleh kondisi politik Inggris. Sikap Braverman seolah kontras dengan Liz Truss yang emoh mundur.

Braverman mengatakan dia mundur setelah dia menggunakan email pribadinya untuk mengirim dokumen resmi kenegaraan kepada rekannya. Dia menyebut itu sebagai ‘pelanggaran teknis’.

“Saya telah melakukan kesalahan; Saya bertanggung jawab; Saya mundur,” tulis Suella Braverman dalam surat pengunduran dirinya.

Kondisi pemerintahan sayap kanan (konservatif, kapitalis-ekonomi liberal) yang dipimpin Liz Truss sedang tidak stabil. Bahkan Suella Braverman mengatakan dia punya perhatian serius bahwa Liz Truss telah melanggar janji politiknya.

“Berpura-pura bahwa kita tidak bikin salah, melanjutkan pekerjaan seolah-olah tidak ada orang yang melihat kita bikin kesalahan, dan berharap semuanya bakal baik-baik saja secara ajaib, itu bukanlah politik yang serius,” tulis Suella Braverman, politikus perempuan keturunan India itu.

Maka praktis, Braverman hanya menjabat selama 43 hari saja sebagai Mendagri Inggris. Dia mundur saat pemerintahan Liz Truss dilanda krisis mengenai pemotongan pajak pemerintah.

Liz Truss Didesak Mundur

Perdana Menteri (PM) Inggris Liz Truss didesak untuk mengundurkan diri oleh partainya sendiri, setelah seorang menteri penting mundur dari jabatannya. Dilansir kantor berita AFP, Truss didesak untuk mengundurkan diri hanya enam minggu setelah dilantik, menyusul keputusannya membatalkan kebijakan pemotongan pajak, yang menyebabkan kehancuran pasar selama krisis biaya hidup yang sudah parah.

Media The Times melaporkan kekuasaan Truss kini berada di ujung tanduk, dan mengutip seorang pendukung Truss di kabinetnya yang mengatakan ‘Ini parah’. Tabloid The Sun bahkan memuat judul halaman depan ‘Broken’, menyebut ‘otoritas Truss compang-camping setelah hari kekacauan yang luar biasa’.

Politisi Konservatif Ed Vaizey mengatakan “satu-satunya jalan keluar dari kekacauan ini adalah agar Liz Truss mundur dan seseorang ditunjuk sebagai perdana menteri oleh anggota parlemen Konservatif.” Namun, sejauh ini Truss tidak menunjukkan tanda-tanda bersedia untuk mengundurkan diri.

Braverman, yang dipandang sebagai garis keras dalam imigrasi, mengatakan dia telah mengundurkan diri karena “pelanggaran teknis” terhadap peraturan pemerintah.

Liz Truss Mundur

Liz Truss akhirnya mengundurkan diri dari Perdana Menteri (PM) Inggris. Liz Truss mengundurkan diri usai 45 hari menjabat sebagai PM Inggris.

Dilansir CNN dan BBC, Kamis (20/10/2022), Truss menyampaikan pengunduran diri di luar Downing Street, London. Truss mengatakan dirinya tak dapat menyampaikan mandat dari Partai Konservatif.

“Namun saya mengakui, mengingat situasinya, saya tidak dapat melaksanakan mandat dari partai Konservatif yang telah memilih saya,” katanya.

Truss mengatakan dia telah mengajukan pengunduran diri kepada Raja Charles II. Sementara pemilihan PM Inggris baru akan berlangsung dalam waktu satu minggu ke depan.

Truss juga mengatakan dia mulai menjabat saat ketidakstabilan ekonomi yang hebat. Truss mengatakan pada saat itu partainya memberikan mandat untuk menuntaskan permasalahan tersebut.

“Ekonomi pertumbuhan tinggi pajak rendah,” katanya.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website detik.com. Situs https://wartabeta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://wartabeta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *