Saham Asia dibuka menguat, meskipun jumlah kasus COVID China meningkat

wartabeta.com – Pasar saham Asia sebagian besar dibuka di wilayah positif pada Rabu, meskipun kasus COVID-19 di China daratan meningkat membuat investor tidak yakin tentang seberapa besar wabah baru dapat memperlambat pembukaan kembali ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang menguat 0,3 persen, setelah saham AS mengakhiri sesi sebelumnya dengan kenaikan. Indeks MSCI telah melonjak 12 persen sejauh bulan ini.

Saham Australia dibuka naik 0,7 persen, dengan sebagian besar keuntungan berasal dari raksasa pertambangan dan sumber daya sebagai akibat dari harga minyak yang lebih tinggi. Pasar saham Jepang ditutup untuk hari libur nasional.

Bank sentral Selandia Baru menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin – langkah terbesar yang pernah ada – pada Rabu ke level tertinggi hampir 14 tahun di 4,25 persen dan mengisyaratkan lebih banyak kenaikan sedang dalam perjalanan karena berjuang untuk menahan inflasi yang sangat tinggi.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,6 persen pada awal perdagangan sementara indeks saham unggulan China CSI300 dibuka datar.

China pada Rabu melaporkan 29.157 infeksi COVID baru untuk 22 November, menurut Komisi Kesehatan Nasional, dibandingkan dengan 28.127 kasus baru sehari sebelumnya. Jumlah kasus di Beijing dan Shanghai terus meningkat, mendorong pihak berwenang untuk menutup beberapa fasilitas.

“Kisah terbesar bagi investor di Asia masih berupa pembukaan kembali China,” kata Suresh Tantia, ahli strategi investasi senior Credit Suisse di Singapura.

“Kami telah memperkirakan pasar China naik hingga 20 persen tetapi harapan itu diputar kembali, kami pikir pembukaan kembali akan menjadi proses yang lebih lambat dan tidak akan dilakukan dengan tergesa-gesa. Itu berarti banyak investor memangkas eksposur mereka, memotong kerugian atau membukukan keuntungan apa pun yang mungkin mereka hasilkan di China.”

Sementara itu rilis risalah Federal Reserve AS dari pertemuan kebijakan November nanti pada Rabu sangat ditunggu oleh investor karena mereka mencari wawasan tentang bagaimana pejabat melihat kondisi ekonomi.

Dow Jones Industrial Average naik 1,2 persen menjadi 34.098,10 poin pada Selasa (22/11/2022), S&P 500 naik 1,4 persen menjadi 4.003,58 poin dan Kompsoit Nasdaq bertambah 1,4 persen menjadi 11.174,41 poin. Saham energi memimpin kenaikan, dipicu oleh kenaikan harga minyak.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun naik menjadi 3,7578 persen dibandingkan dengan penutupan AS di 3,758 persen pada Selasa (22/11/2022).

Imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun, yang naik bersama ekspektasi pedagang akan suku bunga dana Fed yang lebih tinggi, menyentuh 4,5227 persen dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 4,517 persen.

Dolar turun 0,02 persen terhadap yen menjadi 141,21.

Mata uang tunggal Eropa naik 0,03 persen pada 1,0303 dolar, dan menguat 4,26 persen dalam sebulan, sementara indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang mitra dagang utama lainnya, turun di 107,14.

“Dolar AS kehilangan sedikit keuntungannya baru-baru ini (karena) konsensus bank sentral tentang berapa banyak lagi suku bunga yang harus dinaikkan,” tulis analis Commonwealth Bank Tobin Gorey pada Rabu.

“Kenaikan suku bunga yang lebih kecil atau lebih sedikit mungkin bukan penyebab optimisme, itu adalah penyebab berkurangnya pesimisme.”

Minyak tetap lebih tinggi pada Rabu setelah eksportir utama Arab Saudi mengatakan OPEC+ akan mempertahankan pengurangan produksi dan dapat mengambil langkah lebih lanjut untuk menyeimbangkan pasar.

Di perdagangan Asia, minyak mentah AS naik 0,3 persen menjadi diperdagangkan di 81,15 dolar AS per barel. Minyak mentah Brent juga naik menjadi diperdagangkan di 88,35 dolar AS per barel.

Emas sedikit lebih rendah, dengan emas spot diperdagangkan pada 1.740,09 dolar AS per ounce.