Komisi I: Pemaparan Visi Misi Yudo Digelar Terbuka, jika Ada Rahasia Negara Langsung Digelar Tertutup

wartabeta.com – Ketua Komisi I DPR Meutya Hafid mengungkapkan uji kepatutan dan kelayakan atau fit and proper test Laksamana Yudo Margono sebagai calon Panglima TNI dilaksanakan secara terbuka.

Akan tetapi, jika Yudo menyampaikan visi dan misi yang mengandung kerahasiaan negara, maka rapat akan langsung bersifat tertutup.

Meutya mengungkapkan kesepakatan tersebut sudah disepakati oleh internal Komisi I DPR sebelum fit and proper test digelar.

“Rapat ini dapat kita buka dengan sifat tertutup atau terbuka? Untuk kami informasikan, bahwa dalam rapat internal Komisi I, telah disepakati bahwa penyampaian visi misi selama tidak mengandung kerahasiaan negara maupun strategi yang perlu ditutup sebagai kerahasiaan negara, maka rapat bisa dilakukan dengan sifat terbuka,” ujar Meutya, Jumat (2/12/2022).

“Disepakati? Baik,” tanya Meutya disambut jawaban sepakat oleh hadirin rapat.

Meutya memutuskan agar fit and proper test Yudo digelar terbuka terlebih dahulu untuk penyampaian visi-misi. Kemudian, rapat akan digelar tertutup ketika dilakukan pendalaman terkait visi-misi tersebut oleh komisi I DPR.

“Jadi terbuka. Jika nanti ada hal-hal yang perlu ditutup misalnya dalam pendalaman, maka rapat akan kita ganti dengan sifat tertutup. Sepakat ya. Rapat kita buka dan sifatnya terbuka,” imbuh Meutya.

Diketahui, Yudo Margono adalah calon Panglima TNI yang ditunjuk Presiden Joko Widodo (Jokowi) menggantikan Andika Perkasa yang akan memasuki masa pensiun pada 21 Desember 2022.

Nama Yudo diumumkan langsung oleh Ketua DPR Puan Maharani setelah menerima surat presiden (surpres) dari Presiden Jokowi yang diantarkan Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno di Gedung DPR, Jakarta, Senin (29/11/2022).

Puan Maharani meyakini bahwa Presiden mempunyai banyak pertimbangan dalam menunjuk Yudo Margono untuk memegang tongkat komando Panglima TNI.

Salah satunya ihwal nasionalisme yang ada pada diri abituren Akademi Angkatan Laut (AAL) 1988 itu.

“Tentu saja banyak hal yang menjadi pertimbangan kinerja, kemudian nasionalisme, rasa cinta Tanah Air, dan lain sebagainya, dan itu saya rasa sudah memenuhi syarat yang ada,” ujar Puan di Gedung DPR, Senin.

Sementara itu, Pratikno mengungkapkan bahwa faktor rotasi antar matra menjadi salah satu pertimbangan Presiden Jokowi menunjuk Yudo Margono menjadi calon Panglima TNI.

Sejak pemerintahan Jokowi pada 2014, belum ada sosok dari matra laut yang menjadi Panglima TNI.

Dalam periode kepemimpinan Jokowi tersebut, tongkat komando Panglima TNI sejauh ini diisi oleh perwira tinggi yang berasal dari matra darat dan udara.

error: Content is protected !!