Ketahui Jenis Celana Jeans dari Proses Produksi, Warna, dan Bentuknya

wartabeta.com – Banyak pria menyukai celana jeans karena item fesyen yang satu ini mudah dipadukan dengan busana apa pun.

Gayanya yang tak lekang oleh waktu semakin menambah kepopuleran celana jeans di mata kaum adam.

Celana jeans sebenarnya terdiri dari beberapa jenis yang memengaruhi warna, proses produksi, dan bentuknya.

Nah, supaya kamu lebih paham dan tidak salah pilih, ketahui dulu jenis-jenis celana jeans seperti yang berikut ini.

Berdasar proses produksinya

Tidak semua celana jeans itu dibuat dengan proses produksi yang sama. Oleb sebab itu, tiap jenis punya keunikannya sendiri.

1. Raw denim jeans

Raw denim merupakan celana jeans yang tidak melalui proses pencucian ketika diproduksi.

Celana tersebut bisa dibilang menduduki posisi tertinggi untuk jeans karena harganya yang mahal meski tidak semua orang cocok menggunakannya.

Raw denim jeans punya tekstur yang sangat kaku dan membutuhkan waktu lama untuk terasa lentur saat dipakai.

Ketika sudah terbiasa dipakai, celana jeans tersebut akan terlihat seperti denim yang lainnya.

Seni dari memakai raw denim jeans ada pada warna yang pudar secara alami. Tentu ini membuat celana jeans ini semakin estetik bagi pecinta denim.

Raw denim jeans biasanya diproduksi oleh Jepang atau AS yang begitu menghargai produksi denim.

2. Japanese selvedge jeans

Kata “selvedge” pada celana jeans ini berasal dari istilah “elf-edge“.

Istilah itu menggambarkan kain denim yang biasanya dibuat menggunakan alat tenun kuno untuk membuat tepian yang rapi.

Alat tua untuk menenun japanese selvedge jeans lebih mahal dan lambat untuk dijalankan.

Artinya, penenun yang menggunakan alat itu biasanya membutuhkan raw denim berkualitas tinggi.

Kita dapat melihat kualitas denim yang digunakan dari jahitannya rapi dan tersusun rapat.

3. Stone washed jeans

Stone washed jeans telah merambah ke hampir setiap genre pakaian pria. Celana jeans ini memberikan kontras pudar dengan indigo-dyed.

Sesuai dengan namanya, celana jeans itu dibuat dengan menggunakan teknik stone wash.

Karenanya stone washed jeans menampilkan kesan yang lebih kasual dan cocok untuk penampilan di waktu yang panas.

Efek stone wash disebabkan oleh pencucian denim dengan batu apung yang menghilangkan pewarna indigo dan memberikan sedikit tekanan pada kain.

Sisi positif dari stone wash adalah menghemat banyak waktu.

Namun, sisi negatifnya dampak lingkungan karena denim harus dicuci beberapa kali untuk menghilangkan partikel batu apung.

4. Acid wash jeans

Dipopulerkan oleh gerakan punk di tahun 70-an, denim acid wash memberikan efek yang jauh lebih kontras daripada stone wash.

Dulunya acid wash jeans dibuat menggunakan potasium permanganat dan natrium hipoklorit.

Tetapi, lambat laun banyak merek jeans yang menghasilkan gaya pencucian asam yang berbeda.

Acid wash jeans adalah cara yang yang baik untuk menambahkan pola halus ke dalam setelan berbahan denim.

Celana jeans tersebut cocok dengan skater yang ingin berpenampilan streetwear.

5. Rinse wash jeans

Celana jeans satu ini dibuat melalui proses pembilasan dalam air untuk waktu yang singkat dan memberikan efek sesedikit mungkin.

Rinse wash jeans umumnya diterapkan untuk tampilan kering dan cerah sesuai keinginan.

Untuk pencuciannya, air dingin atau hangat bisa digunakan dalam jangka pendek atau menengah.

Kain denim dicuci sebentar untuk menghilangkan kelebihan nila dan melembutkan serat.

Hasilnya adalah jeans gelap yang mempertahankan pewarna terbaik tetapi tidak akan meninggalkan noda biru di setiap permukaan putih.

Rinse wash jeans secara keberlanjutan memang menggunakan jumlah air paling sedikit sehingga merupakan pilihan yang bagus.

Secara alami, warna yang gelap memberikan sentuhan akhir lebih cerdas. Rinse wash jeans bisa dipadukan dengan sepatu bot chelsea, chukka, atau pantofel.

6. Distressed denim jeans

Distressed denim jeans merupakan celana yang dibuat atau diberi gaya agar terasa vintage, santai, dan usang.

Kita akan mudah menjumpai bagian-bagian yang sobek atau warna indigonya yang mulai memudar.

Distressed denim dapat dipadukan dalam segala macam penampilan tergantung pada bagaimana kita ingin menatanya.

Berdasarkan warna

Untuk menyempurnakan penampilan, jeans tidak hanya dibuat dalam warga indigo saja. Beberapa merek kemudian meluncurkan warna lain seperti yang berikut ini.

1. White jeans

Sekilas mungkin tampilan white jeans akan mirip dengan celana chinos. Hanya saja jeans ini menghadirkan motif sedikit kasar khas denim.

White jeans bisa dijadikan alternatif bergaya karena keserbagunaannya dan mudah dipadukan dengan atasan atau bawahan.

Celana jeans tersebut dapat dipadukan dengan kaos bergaris, blazer navy, loafers, kemeja polo, atau cardigan.

2. Black jeans

Black jeans terlihat paling cocok saat berpotongan ramping dan dipadukan dengan pakaian serba hitam atau hitam-putih.

Celana jeans yang satu ini lebih cocok dalam model slim tapered yang bisa dipadukan dengan sepatu bot Chelsea.

3. Off-White jeans

Off-White jeans bisa dilirik apabila tidak ingin tampilan yang terlalu bersih atau gelap.

Beberapa gaya selvedge Jepang dan tanpa pewarna yang mewah dapat ditemukan dalam jenis jeans ini.

Berdasarkan ukuran

Celana jeans juga dibuat menyesuaikan kenyamanan pemakainya, berikut ini jenis-jenisnya.

1. Straight-Leg jeans

Straight-Leg jeans punya potongan lurus ke atas dan ke bawah di seluruh celana dari pinggang hingga ujung.

Jenis jeans tersebut bisa longgar seperti boyfriend jeans, relaxed-fit jeans, atau slim-fit.

Bedanya dengan skinny jeans , straight-leg jeans tidak dibuat ketat di bagian ujungnya.

2. Wide-Leg jeans

Wide-Leg jeans adalah celana denim yang didesain agar longgar di kaki.

Celana jeans ini punya desain yang lebih longgar di bagian bawah.

3. Slim-Cut jeans

Celana jeans ini adalah pilihan sempurna sehari-hari untuk pakaian kasual dan punya potongan yang ramping.

Biasanya slim-cut jeans memiliki bentuk lancip dari pertengahan paha hingga pergelangan kaki.

Celana jeans tersebut cocok dengan perpaduan sepatu pantofel atau sepatu bot Chelsea

Slim-Cut jeans juga dapat dipadukan dengan polo dan blazer, kemudian pilihlah celana yang lebih tinggi di pinggul supaya lebih pas di pinggang.

4. Skinny jeans

Celana jeans ini punya bentuk yang lebih ketat dan cenderung mengikuti lekukan kaki dari paha hingga ke bawah.

Skinny jeans dapat dikombinasikan dengan kaos polo, sneaker putih, hoodie, maupun kemeja.

5. Low-Rise jeans

Low-Rise jeans punya jarak antara pinggang dengan selangkangan yang lebih pendek sehingga berada di bawah pinggul.

Gaya low-rise terlihat paling cocok dalam pakaian santai dan akan semakin apik bila kita menyukai gaya streetwear yang lebih grunge dengan hoodie besar.

error: Content is protected !!