Hidup Bersih dan Sehat Tekan Risiko Gagal Ginjal pada Anak

wartabeta.com – Kasus gagal ginjal akut misterius yang menyerang anak-anak di Indonesia semakin bertambah.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) pun mencatat jumlah penderita gangguan ginjal akut misterius telah mencapai 206 kasus yang tersebar di 20 provinsi di Indonesia.

Meski penyebab pastinya belum juga diketahui, namun ada dugaan bahwa hal tersebut diakibatkan oleh keracunan (intoksikasi) senyawa etilen glikol yang terdapat di dalam obat parasetamol sirup.

Sementara itu, dugaan penyebab lainnya adalah karena Multisystem Inflammatory Syndrome in Children (MIS-C) atau sindrom peradangan multisistem pasca Covid-19 dan infeksi virus.

Menekan risiko dengan PHBS

Selain menghindari pengonsumsian parasetamol sirup untuk sementara waktu, Plt. Direktur Pengelolaan Imunisasi Kemenkes, Dr Prima Yosephine, MKM, juga menyarankan orangtua tetap menerapkan kebiasaan hidup bersih dan sehat (PHBS) kepada anak-anak.

“Penyakit itu kan ada berbagai macam. Harus dilihat apakah ada virus, bakteri, organik lain, atau ada zat-zat pemicu yang dapat menyebabkan penyakit bisa terjadi.”

Demikian kata Prima saat acara peluncuran Kampanye Indonesia Sehat Berseri bersama SoKlin Antisep di Jakarta, Rabu (19/10/2022) kemarin.

“Tapi, yang namanya pencegahan penyakit itu semua bisa bermula dari PHBS. Sebab, PHBS merupakan pencegahan dasar yang lebih generik,” sambung dia.

Prima pun menganjurkan orangtua untuk menciptakan lingkungan rumah yang bersih dan sehat, serta makanan yang dikonsumsi oleh anak juga tidak boleh sembarangan.

“Banyak orangtua masih memberikan anak camilan tidak sehat yang di dalamnya banyak mengandung MSG. Itu tentu saja akan memperberat ginjal anak,” kata dia.

“Di samping, itu, kalau anak sakit, orangtua juga masih enggan membawanya ke dokter dan diobati sendiri.”

“Jadi, mereka bebas sekali memberikan obat-obatan yang sangat berbahaya bagi ginjal anak.”

“Apalagi kasusnya yang terkena kan paling banyak anak. Mungkin waktu masih bayi banget, ginjalnya masih perkembangan ya belum terlalu sempurna itu sudah dikasih obat paracetamol tanpa dosis yang jelas jadi memperberat ginjal,” ungkap dia.

Belajar dari kasus gagal ginjal misterius ini, Prima pun mengingatkan para orangtua untuk benar-benar bisa menerapkan PHBS secara menyeluruh atau komprehensif.

“Tidak cukup hanya sekadar hidup bersih dengan mencuci tangan,” ujarnya.

“Tapi juga harus memerhatikan konsumsi makanan dan obat-obatan. Karena ginjal kan berfungsi melakukan penyaringan, kalau masuknya sembarangan ya kerjanya akan berat, sama seperti filter lainnya,” tutur Prima.

Selain itu, bagi para orangtua juga diimbau untuk memberikan imunisasi sesuai kebutuhan anak untuk mencegah penyakit-penyakit lainnya yang berbahaya seperti difteri, campak, hingga rubella.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://wartabeta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://wartabeta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *