Ekspor Timah Akan Dilarang, Dana untuk Hilirisasi Industrinya Belum Ada di APBN

wartabeta.com – – Pembangunan industri hilirisasi timah mutlak dilakukan jika kebijakan setop ekspor timah diterapkan pemerintah.

Namun hingga saat ini, belum ada alokasi anggaran negara untuk investasi hilirisasi tersebut.

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Keuangan Bangka Belitung Edih Mulyadi mengatakan, pada tahun ini belum ada alokasi dana dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) untuk investasi yang berkaitan dengan hilirisasi timah.

“Kalau tahun ini yang sudah berjalan, kita lihat di kementerian/lembaga di Bangka Belitung belum ada investasi hilirisasi ini. Tapi kita belum tahu juga apakah ada pos langsung dari pusat,” kata Edih saat Media Briefing Kinerja Fiskal Triwulan III 2022 di Pangkalpinang, Jumat (28/10/2022).

Edih menuturkan, larangan ekspor timah murni batangan masih berupa rencana atau wacana. Sebelum diterapkan sepenuhnya, pemerintah tentu akan mempertimbangkan dan menghitung secara matang.

“Kita tahu presiden sudah datang juga ke Bangka Belitung, dan menyampaikan soal larangan ekspor timah murni batangan. Tentunya ini ada pertimbangan dan hitung-hitungannya,” ujar Edih.

Gagasan soal larangan ekspor timah, kata Edih, berlaku sama dengan sejumlah produk logam yang dihasilkan Indonesia.

Larangan yang sudah diterapkan dan dianggap berhasil adalah Nikel.

Di sisi lain, Edih menilai, larangan ekspor timah akan berpengaruh pada pendapatan pajak negara.

Pada tahap awal, pemasukan negara diperkirakan bisa berkurang, namun dari segi Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB) bisa meningkat jika sudah didukung infrastruktur hilirisasi yang kuat.

Soal hilirisasi timah

Sebelumnya, Penanggungjawab (Pj) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Ridwan Djamaludin mengatakan, investasi hilirisasi timah sudah pernah dibahas dalam pertemuan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN).

Ada pilihan investasi dari luar negeri seperti China dan ada juga potensi dari dalam negeri.

“Jangan disangka asing terus, maka ditawarkan bagaimana smelter yang sudah ada membentuk konsorsium untuk hilirisasi timah,” ujar Ridwan.

Produk hilir timah seperti pelat timah, solder hingga komponen baterai.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://wartabeta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://wartabeta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *