Tak Berkategori  

Dukun Pengganda Uang Ditangkap di Gresik, Ditemukan 34 Kantong Darah di Rumah Pelaku

wartabeta.com – Pelaku dilaporkan oleh korban yang merasa ditipu setelah menyerahkan uang ratusan juta rupiah.

Dalam melakukan aksi penipuan, pelaku mengaku sebagai dukun yang dapat menggandakan uang ratusan juta menjadi miliaran rupiah.

Ia juga menggunakan berbagai barang klenik agar korban percaya dengan aksinya.

Barang klenik yang digunakan seperti keris, buah kelapa muda, jenglot, dan darah.

Ketika melakukan penangkapkan, polisi menemukan 34 kantong darah di rumah pelaku di Perum Grand Verona, Gresik.

Kantong darah ini disimpan di dalam kulkas dan diduga dipakai ketika pelaku menggandakan uang.

Kanit Pidek Satreskrim Polres Gresik , Ipda Luthfi Hadi, mengatakan kantong darah yang ditemukan berisi 250 cc darah.

Dalam melakukan praktiknya, pelaku memakai darah ini sebagai sesajen untuk jenglot agar dapat menggandakan uang.

“Darah tersebut dimakan jenglot, lengkap dengan sesajennya dengan maksud untuk menggandakan uang,” jelasnya, Rabu, dikutip dari TribunGresik.com .

Polisi masih mendalami dari mana pelaku mendapatkan 34 kantong darah dengan logo PMI tersebut.

Para korban aksi penipuan ini berasal dari luar kota yang percaya pelaku dapat menggandakan uang.

Korban sempat percaya karena saat melakukan ritual pelaku menunjukkan jenglot yang dapat menghisap darah manusia.

Kemudian dalam sekejap uang dengan jumlah fantastis telah tertata rapi di depan korban.

Karena menemukan banyak uang mainan, korban merasa tertipu dan melaporkan kejadian ini ke Satreskrim Polres Gresik .

Petugas langsung mendatangi rumah pelaku dan melakukan penangkapan.

Praktik menggandakan uang ini sudah dilakukan sejak setahun lalu.

“Sudah setahun beraksi menjadi dukun pengganda uang, kami amankan di rumah kontrakannya di Perum Grand Verona,” terangnya .

Menurutnya, pelaku sengaja membuat korban percaya dengan aksinya, sehingga jumlah uang yang diberikan tidak diteliti.

Uang yang disetorkan korban mencapai Rp 550 juta.

“Ternyata uang yang diberikan tidak sesuai. Bahkan ada uang mainan di sana,” imbuhnya.

Kasus ini masih didalami oleh Satreskrim Polres Gresik dan pelaku dapat dijerat Pasal 195 tentang UU Kesehatan.

Praktik menggandakan uang yang dilakukan pelaku sudah mendapat teguran dari warga sekitar.

Salah satu tetangga korban, Irwan, mengatakan kegiatan yang dilakukan pelaku di rumahnya mengganggu warga karena dilakukan hingga tengah malam.

Selain itu, banyak korban pelaku yang memarkirkan kendaraan di sekitar rumah warga.

Teguran ini tidak dihiraukan pelaku karena ia sudah menutup diri dari tetangga.

Di hadapan warga, pelaku mengaku sebagai tukang pijat dan pengobatan alternatif.

“Baru tahu kalau ditangkap karena dukun pengganda uang. Kemarin ada ramai-ramai saya lihat waktu diamankan,” pungkasnya.

(Tribunnews.com/Mohay) (TribunGresik.com/Willy Abraham)

Tampang Ayah Tiri di Gresik Rudapaksa Anak hingga Hamil, Ibu Korban Berusaha Tutupi Aksi Bejat Suami

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Tampang Ayah Tiri di Gresik Rudapaksa Anak hingga Hamil, Ibu Korban Berusaha Tutupi Aksi Bejat Suami

Jumlah Kunjungan Wisata Pantai Pasir Putih Dalegan Gresik Membludak saat Libur Nataru 2023

Pelaku Pembunuhan ART di Cipayung Tertangkap di Jawa Timur, Polisi Sebut Keponakan Majikan

Pelaku Pembunuhan ART di Rumah Majikan di Wilayah Cipayung Jakarta Timur Ditangkap di Jawa Timur

Nelayan Ditemukan Tewas di Perairan Gresik, Tangis Keluarga Pecah saat Jenazah Tiba di Rumah Duka

Pakai Kaos Perguruan Silat, Pedagang Nanas di Gresik Ditemukan Tewas karena Dianiaya

Momen Hakim Persilakan Putri Candrawathi untuk Minum karena Terus Menangis Saat di Persidangan

Putri Candrawati Mengaku Tak Tahu Yosua Ikut ke Duren Tiga Padahal Semobil, Hakim Merasa Heran

FULL Pidato Jokowi saat HUT PDI Perjuangan, Beri Pujian untuk Megawati

PDI Perjuangan Resmikan Kapal Rumah Sakit yang Dinamai Laksamana Malahayati

Megawati Minta Kader yang Gila Jabatan dan Tak Mengayomi Masyarakat untuk Undur Diri

Kumpulan Momen Menangis Putri Candrawathi di Sidang Pemeriksaan Terdakwa Pembunuhan Yosua Hari Ini

error: Content is protected !!