Dalam Dakwaan, Agus Nurpatria Rangkul Irfan Widyanto Tunjuk CCTV Mana Saja yang Mesti Dirusak

wartabeta.com – Terdakwa kasus perintangan penyidikan kematian Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J, Kombes Agus Nurpatria , memerintahkan AKP Irfan Widyanto untuk mengambil DVR CCTV di sekitar rumah dinas Ferdy Sambo di Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Irfan merupakan anak buah utusan AKBP Ari Cahya Nugraha alias Acay yang diperintahkan untuk berangkat ke Duren Tiga untuk mengambil CCTV di sekitar rumah Sambo.

Di sana, Irfan berkoordinasi dengan Agus untuk melakukan screening kamera CCTV yang dimaksud.

Hal tersebut diungkap oleh Jaksa Penuntut Umum dalam pembacaan surat dakwaan Agus Nurpatria di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (19/10/2022).

Awalnya, Irfan melaporkan kepada Agus Nurpatria bahwa ada 20 kamera CCTV di sekitar komplek Polri, Duren Tiga.

Agus pun melaporkan temuan Irfan kepada Brigjen Hendra Kurniawan yang sedang bersama Ferdy Sambo dan AKBP Arif Rachman Arifin.

“Bang, izin, anak buahnya Acay laporan ke saya ada sebanyak 20 CCTV,” kata Agus Nurpatria.

“Ok jangan semuanya, yang penting-penting saja,” jawab Hendra.

Agus lantas melakukan apa yang Hendra instruksikan.

Sambil merangkul Irfan, Agus menunjukkan CCTV yang ada di pertigaan depan pintu masuk lapangan basket komplek Polri Duren Tiga.

“DVR CCTV tersebut ada di mana?” tanya Agus.

“Tidak tahu,” kata Irfan.

Agus memberitahu kepada Irfan bahwa DVR CCTV itu ada di pos security. Dia meminta Irfan mengecek keberadaan DVR CCTV.

Selain itu, Agus juga menyuruh Irfan untuk mengambil DVR CCTV di pos security dan menggantinya dengan DVR CCTV yang baru.

Selanjutnya, Agus mengajak Irfan ke rumah AKBP Ridwan Soplanit yang ada di dekat rumah dinas Sambo dengan berjalan kaki. Agus kembali merangkul Irfan sambil berjalan.

“Ini rumah siapa?” tanya Agus.

“Rumah Ridwan Rhekynellson Soplanit Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan,” jawab Irfan.

Agus pun meminta Irfan masuk ke dalam dan mengambil DVR CCTV di rumah Ridwan. DVR CCTV itu juga akan diganti dengan DVR CCTV yang baru.

Di rumah Ridwan, Irfan bertemu dengan sang pemilik rumah. Irfan lantas meminta izin untuk mengambil DVR CCTV milik Ridwan.

“Perintah siapa?” tanya Ridwan.

Pertanyaan Ridwan dibalas Irfan yang hanya mengarahkan tangannya ke arah Kombes Agus.

“Ya sudah nanti saja,” ucap Ridwan.

Pada akhirnya, Irfan selesai mengganti DVR CCTV yang ada di pos security dan rumah Ridwan Soplanit.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://wartabeta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://wartabeta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *