Tak Berkategori  

AS Dihantui Ancaman Kekerasan Ekstremis Pasca Serangan ke Suami Ketua DPR Nancy Pelosi

wartabeta.com – Serangan palu terhadap Paul Pelosi, suami ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi, memicu kekhawatiran akan meningkatnya kekerasan ekstremis jelang pemilihan paruh waktu yang penting di negara itu.

Serangan itu dilakukan oleh seseorang yang dilaporkan memasuki rumah pemimpin Partai Demokrat AS, yang sebenarnya secara khusus untuk mencarinya.

Insiden ini terjadi di tengah meningkatnya retorika dan ancaman kekerasan yang mengkhawatirkan yang menargetkan anggota parlemen “Negeri Paman Sam”.

Hanya beberapa jam setelah berita penyerangan terhadap Paul Pelosi pada Jumat (28/10/2022), pemerintah AS membagikan peringatan kepada penegak hukum di seluruh negeri menurut laporan BBC.

Isinya memperingatkan “meningkatnya ancaman” kekerasan dari ekstremis domestik terhadap kandidat dan petugas pemilu yang didorong oleh individu dengan “keluhan ideologis”.

Juga pada Jumat (28/10/2022), Departemen Kehakiman AS mengumumkan bahwa seorang pria dari Pennsylvania mengaku bersalah karena membuat beberapa telepon ancaman kematian terhadap seorang anggota kongres yang tidak disebutkan namanya, menurut laporan anggota parlemen Demokrat dari California, Eric Swalwell.

Ancaman itu termasuk memberi tahu seorang anggota staf di kantor anggota kongres di Washington bahwa dia akan datang ke Gedung Capitol AS dengan membawa senjata api.

Guardian melaporkan pada Sabtu (29/10/2022), bahwa banyak ahli dan pengamat telah memperingatkan bahaya tindakan kekerasan politik ketika orang AS bersiap untuk pergi ke tempat pemungutan suara pada 8 November.

Pemilihan paruh waktu AS kini berlangsung di tengah maraknya isu konspirasi dan intimidasi di tengah klaim sayap kanan yang meluas, tentang penipuan pemilih dan tuduhan tanpa bukti yang terus-menerus bahwa pemilihan 2020 dicuri.

Penyerang Paul Pelosi dilaporkan mengunggah di media sosial tentang banyak teori konspirasi sayap kanan seputar pemilihan, serta masalah lain seperti perusahaan teknologi besar dan pandemi Covid-19.

Menurut polisi, seorang tersangka yang diidentifikasi sebagai David DePape, 42 tahun, masuk ke rumah Pelosi di San Francisco dan memukuli suaminya dengan palu sampai petugas melucuti senjatanya.

Tersangka sekarang menghadapi sejumlah dakwaan, termasuk percobaan pembunuhan dan penyerangan dengan senjata mematikan.

Pelosi dibawa ke rumah sakit terdekat, dan kantornya mengatakan dia akan menjalani pemulihan sepenuhnya.

CNN melaporkan bahwa penyerang tampaknya menargetkan pemimpin kongres AS, yang tidak berada di San Francisco pada saat serangan.

Tersangka dilaporkan memasuki rumahnya sambil berteriak, “Di mana Nancy, di mana Nancy?”

Serangan itu menandai kasus terbaru dalam serangkaian insiden yang melibatkan ancaman kekerasan terhadap anggota parlemen AS, hakim dan kandidat politik.

Menurut data USCP, petugas melacak 9.625 ancaman dan niat serangan (dalam tindakan atau pernyataan) terhadap anggota Kongres pada 2021, dibandingkan dengan 3.939 kasus serupa pada tahun 2017.

DPR AS menanggapi tren yang mengkhawatirkan ini dengan memberikan anggota parlemen hingga 10.000 dollar AS untuk meningkatkan keamanan di rumah mereka.

Meskipun anggota parlemen Demokrat dan Republik menghadapi sejumlah ancaman dalam beberapa bulan terakhir, peningkatan tersebut tidak merata di sepanjang spektrum politik.

Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Liga Anti-Pencemaran Nama Baik, ekstremis sayap kanan telah melakukan sekitar 75 persen dari 450 serangan politik yang terjadi di AS selama dekade terakhir, dibandingkan dengan 4 persen yang dikaitkan dengan ekstremis sayap kiri.

Pemberontakan 6 Januari, yang dilakukan oleh sekelompok pendukung Donald Trump yang berusaha mengganggu sertifikasi kemenangan pemilihan Joe Biden, memberikan contoh nyata tentang bahaya ekstremisme domestik di AS.

Serangan terhadap suami Pelosi mendorong seruan bagi anggota parlemen Republik untuk mengutuk penggunaan ancaman dan kekerasan terhadap lawan politik.

Salah satu seruan itu datang dari Adam Kinzinger, anggota Partai Republik dari komite pemilihan DPR yang menyelidiki 6 Januari yang keluarganya telah menerima ancaman pembunuhan atas pekerjaannya dengan panel tersebut.

“Serangan mengerikan pagi ini terhadap Paul Pelosi oleh seorang pria yang terobsesi dengan konspirasi pemilu adalah kenyataan berbahaya yang didorong oleh beberapa anggota partai saya sendiri,” kata Kinzinger di Twitter.

“Ini harus dikutuk oleh setiap Anggota Kongres (dan) kandidat. Sekarang.”

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://wartabeta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://wartabeta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *