Ambisi Google Gantikan Android Auto Dengan Android Automotive

wartabeta.com – NESABAMEDIA.COM – Android Auto sudah menjadi bagian dari lebih dari 100 juta mobil di seluruh dunia, tetapi Google sedang mengerjakan perangkat lunak otomotif yang berbeda, bernama ‘Android Automotive’, yang diharapkan akan dianut oleh sebagian besar pabrikan mobil.

Perlahan tapi pasti, Android Automotive bakal menggantikan Android Auto, dan perusahaan yang akan mengadopsi teknologi tersebut seperti, Volvo, Audi, Lincoln, Renault, dan Cadillac. Bahkan Hummer EV baru akan dikirimkan dengan Android Automotive, seperti halnya Renault Megane E-Tech Electric yang akan datang, yang baru saja memulai debutnya di Berlin baru-baru ini.

Jumlah perusahaan otomotif yang meninggalkan Android Auto dan beralih ke Android Automotive terus bertambah, dan pengamat industri memprediksi akan terjadi eksodus besar-besaran seiring berjalannya waktu.

Polestar adalah salah satu merek pertama yang sepenuh hati mengadopsi Android Automotive. Bersamaan dengan nama-nama yang disebutkan di atas, Ford dan Stellantis juga sedang bersiap-siap untuk masuk ke dalam Android Automotive, yang berarti setidaknya beberapa model Jeep, Chrysler, Fiat, Citroen, dan Peugeot mungkin segera dikirimkan dengan Android Automotive alih-alih Android Auto.

Meski demikian, hal ini masih menjadi spekulasi, karena sangat sedikit yang diketahui tentang merek Stellantis mana yang akan mengintegrasikan platform baru di mobil mereka.

Meskipun telah jelas bahwa Android Automotive terus meraih momentum dari hari ke hari, kebanyakan orang masih tidak yakin tentang apa sebenarnya platform itu dan bagaimana perbedaannya dari Android Auto.

Tidak seperti Android Auto, Android Automotive adalah sistem operasi berfitur lengkap yang dikembangkan oleh Google dengan menggandeng Intel. Ini lebih merupakan versi tweak dari Android itu sendiri dan, menawarkan integrasi yang lebih dalam dengan layanan Google, termasuk Google Maps, Google Assistant, dan Google Play.

Dengan demikian, ini bukan pengembangan paralel Android, melainkan didasarkan pada basis kode yang sama dengan versi Android yang dikirimkan pada ponsel dan tablet. Artinya pada dasarnya adalah bahwa pengguna tidak memerlukan ponsel Android untuk menggunakan perangkat lunak baru, karena layanan Google sudah dimuat sebelumnya di dalam mobil.

Tentu saja, Google telah mendorong integrasi yang lebih dalam, dan Fiat 500 yang didukung fitur Asisten mungkin adalah salah satu contoh terbaiknya. Android Automotive ditenagai oleh Snapdragon Automotive Cockpit Platform generasi ke-3 dan menawarkan fungsionalitas yang ditingkatkan dan pengalaman yang lebih mulus dibandingkan dengan Android Auto.

Platform ini juga menjanjikan untuk menjadi mirip dengan OS Android biasa sejauh itu akan memberikan kebebasan kepada pembuat mobil untuk menyesuaikannya dengan keinginan mereka sendiri. Jadi secara teori, setiap merek dapat memiliki implementasi Android Automotive yang berbeda sambil menawarkan integrasi penuh dengan layanan Google, seperti halnya smartphone Android. Terlebih lagi, ini juga dapat menjalankan aplikasi pihak ketiga, sama seperti perangkat Android lainnya.

Google bertaruh besar pada Android Automotive dan berusaha keras untuk menggantikan Android Auto di tahun-tahun mendatang. Mereka mengungkapkan awal tahun ini bahwa Hummer EV baru akan menjadi salah satu model yang akan datang untuk dikirimkan dengan Android Automotive, dan pada bulan Juni, Lincoln mengkonfirmasi bahwa mereka berencana untuk menggunakan platform di kendaraan yang akan datang juga.

Tidak ada yang bisa menebak bagaimana Android Automotive akan berkembang di tahun-tahun mendatang, tetapi tentu saja ini cukup menjanjikan untuk menawarkan pengalaman yang lebih maju dan lebih mulus daripada Android Auto.

EDITOR: MUCHAMMAD ZAKARIA

    Pernah menjadi jurnalis dan juga Social Media Manager di Merdeka.com selama lebih dari 2 tahun, sebelum akhirnya mengerjakan sejumlah proyek website yang dioptimasi dan dimonetisasi Google Adsense.

    Kini sedang aktif dalam pembuatan konten Youtube dokumenter bertema sosial serta menjadi penulis konten untuk sejumlah website.